1.000 Wajah Bandung; Digelar Hari ini

1.000 Wajah Bandung; Digelar Hari ini

Jakarta, Kabarindo- Gelaran "1.000 Wajah Bandung" akan menandai Hari Film Nasional yang digelar Minggu (29/3) pagi ini.

"Ajang 1.000 Wajah Bandung untuk mempertemukan potensi dari beragam elemen ke dalam satu wadah yang tujuannya untuk mendorong Bandung sebagai Kota Sinema," kata Pimpinan Bandung Film Council Sofyana Ali Bindiar di Bandung, beberapa waktu lalu.

Selain itu merepresentasikan potensi dari keberagaman elemen-elemen pendukung film seperti musik, seni, desain, talenta serta hal lainnya yang dimiliki oleh Bandung.

Kegiatan itu akan menyajikan rangkaian pameran poster film dari masa ke masa, soutrack Hidupmu, film Indoneia pada masanya, pemutaran film-film Bandung, kabaret film, simulasi syuting, bincang film, support film Bandung, bioskop harewos dan puncaknya 1.000 wajah Bandung yang merupakan film selfie warga Bandung. "Khusus Harewos Film, akan mengundang 50 tuna netra untuk menonton film di Taman Film yang didampingi oleh pendamping yang akan menyampaikan jalanya cerita film yang tengah diputar," kata Sofyana.

Sejarah mencatat Bandung memiliki kontribusi terhadap perkembangan Film Nasional antara lain film panjang pertama yang diproduksi di Indonesia adalah Loetoeng Kasaroeng (1926). Film ini diproduksi oleh pengusaha Belanda yang berdomisili di Bandung.

Gedung Majestic yang dulu merupakan bioskop terkemuka di Tanah Air yang dibangun sejak masa kolonial Belanda, adalah saksi bisu penayangan film tersebut. Gedung inipun masih dapat ditemui di Jalan Braga Bandung hingga saat ini. Hari Film Nasional merupakan momen yang mana pada 30 Maret 1950 merupakan hari pertama Usmar Ismail syuting film "Darah dan Doa" yang berlokasi di kota Bandung.

Film ini bercerita tentang kondisi tentara divisi Siliwangi setelah perang berakhir. Film itu adalah film pertama yang dibuat oleh orang Indonesia seluruhnya secara mandiri seperti dilansir dari laman bisnis.